Sabtu, 17 Oktober 2009

DESAIN DAN IMPLEMENTASI APLIKASI BERBASIS WEB UNTUK VISUALISASI SCALA LEBAR DATA PHOTOGRAMMETRIC DAN CARTOGRAPHIC

A. Transformasi Dari File Vektor ke File SVG
Semenjak SVG diperkenalkan beberapa tahun lalu, ini juga sangat berpengaruh langsung pada teknik konversi, tool dan program tranformasi ke format SVG Banyak aplikasi di internet yang memberikan keuntungan terhadap user untuk menrubah dari data vector menggunakan aplikasi GIS ke format SVG. Bagian utama dari data GIS adalah format vektor sseperti file shape atau file cad, sehigga dia memerlukan tool konversi dengan cepat ke dalam bentuk SVG. Yang digunakan penulis dalam hal ini adalah CAD2SVG dari Savage Software. CAD2SVG dapat menkonversi dari DWG dan DXF ke dalam file SVG. Ada juga software lain seperti DNG2SVG dapat menkonversi dari format DNG ke
format SVG. Keduanya masih dapat di kompresi mejadi bentuk svgz yang dapat menyimpan 80%-90% dari file asliya. Untuk beberapa kasus dalam data GIS tidak hanya data berbentuk Point, Line, dan polygon, tapi juga terdapat beberapa data juga terdapat atribut dan nilainya. Data tersebut dapat di buat kedalam bentuk XML yang dikemas ke dalam metadata tags. Yang selanjutnya menggunakan teknik standar JavaScript data tersebut dapat ditampilkan. Jika tidak ada metadata dalam dokumen input maka tidak ada juga metadata tag dalam hasil konversi.

B. Pengenalan Scalable Vector Graphic – SVG
Scalable Vector Graphic (SVG) adalah bentuk baru format file grafik yang dikembangkan kedalam bentuk XML. SVG mampu membangun aplikasi web dan desian
web yang dinamis dari data real time denagn presesi struktur dan kontrol visual. Bahkan
dengan kemamapuan teknologi developer SVG dapat menciptakan generasi baru aplikasi
web berbasis data-driven, dan interaktif. SVG adalah text base sehingga mudah diperlajari dengan melihat strukturnya. JavaScript dan Document Object Model (DOM) juga mudah digunakan untuk menciptakan DHTML. Developer yang menggunakan JSP, ASP dan PHP dan HTML dapat dengan mudah membuat grapik dengan cara yang sama. Beberapa element grafik SVG dapat dimodifikasi untuk mengkontrol element HTML maupun SVG lain. Grafik yang terbentuk dari SVG dapat diskala tanpa mengurangi kualitas grafik dalam berbagai platform dan device. Catatan lain menggunakan SVG dapat mengurangi biaya maintenance. Sebagai contoh, tombol navigasi yang biasanya menggunakan fiel format raster, dengan SVG hanya menggunakan satu file. SVG juga dapat mengurangi noverload server dengan memperboleh kan client dalam render, jika client mempunyai resource yang minimal maka server seperti HandPhone atau PDA, maka server dapat melakukan proses pre-rendering dan mengoptimalkan content sebelum di kirim ke client. SVG dapat mensupport beberapa karakter Unicode untuk menampilkan text dari berbagai macam bahasa, secara vertikal, dan horisontal.

C. Konsep Aplikasi dan Arsitektur
Pertama menggunakan teknologi xml dengan menggabungkan lingkungan format tradisional dan gambar raster. Teknologi-teknologi dan format yang digunakan dan
untuk implemntasi dapat dilihat dalam Gambar 1. html dan SVG untuk merepresentasikan halam web, JPG dan SVG format untuk grafik dan JavaScript untuk interaksi user. Mulanya user memilih bangunan, kemudian akan menampilkan kampus secara umum. Seleksi dilakukan dengan cara mengklik eleman SVG. Langkah berikutnya user memilih lantai yang dinginkan dengan mengklik grafik dalam SVG elemen. Kemudian akan menampilkan dua gambar SVG, satu menampilkan detail kontruksi dan yang kedua informasi disembunyikan, akan ditampilkan jika ada event mouse over pada image tersebut.

D. Aplikasi Pemrograman dan Implementasinya
Sesi ini, akan diambil bagian dari screenshot aplikasi dan sebagian dari kode image SVG.
Dalam step B user memilih layer lantai yang secara virtual ingin dikujunginya, layar menampilkan dari ekterior bangunan dengan meletakkan pointer ke level yang diinginkan, langkah awal untuk menyeleksi lantai dalam gambar SVG. Image ini dapat di Zoom in dan Zoom Out, pan mengunakan menu popup menggunakan Adobe Viewer dengan mengklik dalam gambar SVG. Selama mengerakkan mouse diatas ruangan dari banguan itu, beberapa area seperti ruangan, area public akan di highlight.

Ruangan yang ter highlight ketika terseleksi oleh user. Dengan mengklik kiri di dalam highlight, maka halaman web baru akan muncul and menampilkan informasi tentang daerah yang terseleksi. Highlight sangat
mudah dimplementasikan menggunakan elemen “set” pada SVG di kombinasi dengan
“mouseover” dan “mouseout” dari script java.

Informasi akan ditampilkan ketika user memilih ruanagan tertentu. SVG mempunyai kelebihan untuk merepresentasikan informasi berbasis teks kepada user. Sebagai contoh ketika user menyeleksi bagian yang highlight pada area format SVG dan code SVG benar maka semua informasi tentang ruangan itu akan ditampilkan dalam karakter bahasa Yunani atau English. Dan dapat digunakan dalam berbagai bahasa. Pada gambar yang ditunjukkan diatas menggunakan bahasa Ingris “Telephone Number” maka teks akan muncul dalam halaman web atau ketika user memilih Yunani.

Dalam kasus ini halaman web akan memunculkan setelah user melakukan seleksi
dan ter-highltight dalam area SVG dan memerlukan gambar Raster. SVG mempunyai
elemen untuk menambah gamabar raster.


E. Penyebaran Data dan Interoperabilitas
SVG dan XML adalah bahasa yang user dapat “membaca” informasi yang berada pada file SVG. Informasi tentang geometri dan deskripsi tentang data, informasi ini dapat di
digunakan oleh aplikasi lain dengan user yang berbeda. Solusi nya adalah menggunakan
Geographycal Markup Language – GML. GML adalah XML standar yang di kembangkan oleh kosorsium GIS. Keuntungan menggunakan GML adalah mudah dimengerti ketika data geografi akan di transformasikan ke bermacam-macam lingkungan. Berdasaar teknologi standar elemen bahasa mark-up, pihak penerima akan mengerti arti masing-masing data komponen. Sehinga proses transformasinya tidak akan rusak. Kapanpun kita membicarakan soal interoperabilitas, saat kita menggunakan
format dan prosedure standar, maka pihak pemakai tidak akan kesulitan dalam menggunakan file tersebut.

F. Keuntungan
Keuntungan menggunakan teknologi XML selain mampu menyimpan data yang banyak juga mempunyai ukuran file yang kecil. User dengan mudah dapat di konversi dan
mudah di publikasikan dalam bentuk lain, seperti CAD, PDF atau standar dari W3C untuk grafik vector yang dapat di tampilkan dalam web.

Alternatif pendekatan untuk menghasilkan file SVG Hasil proses konversi ke SVG dapat di tampilkan dalam software gratis yang dapat juga di print, zoom, pan, copy dan berbagai keuntungan lain.

Karakteristik dari proses konversi adalah:
1. Sama dengan gambar aslinya
2. Ada opsi tentan scema warna, dengan standar background putih
3. Mengggunakan format kompresi SVGZ untuk pemindahan data
4. Terkonversi menjadi satu file
5. Semua data atribut akan mudah untuk di tangani dengan menggunakan metadata.
6. Software Viewer gratis
7. Dengan format XML, kita dapat denagn mudah untuk mengedit

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar